Syarat dan Cara Agar Bisa Kerja di Jepang

Kerja di Jepang – Bukan rahasia lagi kalau Jepang menjadi salah satu negara tujuan utama bagi WNI yang ingin kerja di luar negeri. Sudah banyak alumni pekerja Jepang yang berhasil mengumpulkan ratusan juta rupiah lalu sukses membangun usaha atau melanjutkan karir di Indonesia, hanya dalam waktu 3 tahun bekerja di Jepang.

Jadi gaji yang beberapa kali lipat lebih tinggi dibanding di Indonesia masih menjadi alasan utama. Selain alasan gaji, mereka juga mendapat kesempatan gratis untuk melihat langsung keindahan bunga sakura yang mekar di hari yang cerah.

Ada banyak tempat di Jepang yang menarik untuk dijelajahi. Berapa puluh juta yang harus dikeluarkan kalau kalian mengunjungi Jepang sebagai turis. Dengan bekerja di Jepang, kalian juga merasakan langsung pengalaman hidup di negara 4 musim.

Belum lagi dengan pengalaman profesional yang akan kalian dapatkan. Orang Jepang terkenal beretos kerja tinggi, sehingga tinggal sekaligus bekerja di Jepang akan membentuk kalian menjadi pribadi yang tangguh.

Cara kerja di Jepang

Tahukah kalian kalau Jepang sangat memerlukan tenaga kerja asing. Kenapa? Karena negara Jepang sendiri kekurangan tenaga kerja, hal ini karena jumlah penduduk Jepang yang didominasi lanjut usia. Hal ini bisa jadi diakibatkan karena banyaknya orang Jepang yang lebih suka hidup sendiri atau melajang.

Di tahun 2019 ini saja, pemerintah Jepang dengan terang-terangan menyatakan membutuhkan sekitar 345.150 tenaga kerja asing. Nah ini menjadi peluang emas bagi negara yang memiliki usia produktif berlimpah, contohnya Indonesia.

Dan yang dibutuhkan Jepang bukanlah tenaga kasar atau buruh, tapi Spesified Skilled Worker (pekerja berketerampilan khusus). Beberapa bidang kerja yang dibuka untuk orang asing diantaranya: perawat lansia, pertanian dan perikanan, industri makanan, Industri mesin, elektrik, otomotif, penerbangan, dll.

Baca Juga  Cara Cepat Belajar Bahasa Jepang Untuk Pemula

Nah, selanjutnya kalian pasti bertanya-tanya bagaimana caranya agar bisa kerja di Jepang?

Sebagian besar pekerja memilih jalur program magang atau kenshusei melalui Depnaker. Cara ini paling aman yang bisa kalian lakukan. Karena ini merupakan program resmi depnaker yang bekerjasama dengan IMM Jepang. Dan magang di Jepang biasanya tidak memerlukan ijazah pendidikan tinggi.

Lulusan SMA atau STM sangat bisa mendaftar program magang Jepang yang akan berlangsung selama 3 tahun. Sebelum berangkat ke Jepang, mereka akan mendapatkan pelatihan di Indonesia selama 4 bulan. Pelatihan tersebut meliputi bahasa Jepang, fisik, disiplin, adat kebiasaan Jepang, dll.

Biasanya para pemuda ini akan dipekerjakan di sektor pertanian, pabrik, atau peternakan sebagai operator atau teknisi. Walaupun operator, mereka akan mendapat penghasilan yang tidak kalah dengan manajer di Indonesia. Tertarik dengan program magang Jepang? Lihat pengumumannya di http://www.imm.or.jp/in/kensyu2.html.

Atau kalian juga bisa mencari informasi lowongan kerja di Jepang dengan menghubungi call center kemnaker di 021-50816000 atau langsung datang ke kantor kemnaker di Jl Jenderal Gatot Subroto kav 51, Kuningan Setia Budi Jakarta Selatan 12950.

Cara lainnya untuk bisa kerja di Jepang adalah dengan apply langsung melalui beberapa situs lowongan kerja Jepang seperti www.gaijinpot.com atau www.daijob.com. Situs tersebut tersedia dalam bahasa Jepang dan Inggris. Tapi bagi kalian yang menguasai bahasa Jepang, peluang mendapatkan kerja di Jepang akan semakin besar.

Bahkan di situs tersebut juga memiliki halaman khusus yang memuat info lowongan untuk pendaftar dari luar Jepang dan tidak bisa berbahasa Jepang. Melalui situs ini, siapapun bisa mendapat pekerjaan di Jepang. Yang penting kalian memiliki kualifikasi yang sesuai dengan lowongan tersebut

Syarat kerja di Jepang

Pekerjaan di Jepang setidaknya bisa dibedakan ke dalam 2 kategori: magang dan pekerja profesional. Untuk pekerja magang, perusahaan Jepang tidak mensyaratkan keahlian khusus atau pengalaman kerja. Dan ada banyak lowongan magang di Jepang, karena memang hampir semua bidang memerlukan pekerja magang.

Baca Juga  6 Manfaat Belajar Bahasa Jepang Sehari Hari

Sedangkan kategori kedua adalah pekerja profesional dengan skill khusus. Lowongan ini menjanjikan penghasilan yang lebih besar, tapi kalian diharuskan memiliki keahlian khusus dan siap pakai.

Dan bidang pekerjaan ini sangat luas, misalnya sebagai peneliti, chef, programmer, mekanik, ahli teknik, perawat, apoteker, dll. Tapi apapun jenis pekerjaannya, WAJIB hukumnya bisa bahasa Jepang.

Kalian akan hidup dan bekerja di negara asing, bagaimana mungkin bisa survive kalau tidak pahasa bahasa negara tersebut? Selain itu, umumnya orang Jepang memang tidak faham bahasa Inggris. Mereka benar-benar hanya menggunakan bahasa Jepang dalam komunikasi sehari-hari.

Perbandingan kerja di Jepang dan Jerman

Selain Jepang, Jerman juga dikenal sebagai negara industri maju yang membuka kesempatan bagi profesional dari seluruh dunia untuk bekerja di sana. Lalu apa beda bekerja di Jepang dan Jerman.

Bekerja di kedua negara tersebut pasti menawarkan penghasilan dan pengalaman hidup yang menggiurkan. Tapi ada satu budaya kerja yang sangat kontras. Bekerja di Jepang berarti kalian harus siap menjadi seorang workaholic, waktu adalah kerja.

Banyak peserta magang dari Indonesia yang biasa pulang kerja hingga tengah malam dan harus berangkat lagi di pagi harinya. Justru sangat aneh kalau ada pekerja yang sudah pulang di sore hari. Kalian memang mendapat uang lembur yang lumayan, tapi harus siap-siap dengan jam kerja yang unlimited.

Di Jerman justru sebaliknya. Jam kerja di Jerman normal, yaitu 8 jam sehari atau 40 jam seminggu. Mereka tidak terbiasa bekerja di luar jam kerja, bahkan sangat jarang ada karyawan yang disuruh lembur. Orang Jerman mengutamakan keseimbangan antara waktu untuk kerja dan untuk keluarga.

Walau jam kerja Jerman normal, mereka terkenal sangat efektif, terencana, cepat, dan disiplin dalam menyelesaikan pekerjaannya. Dengan jam kerja lebih singkat, pekerja Jerman memiliki produktifitas tidak kalah dari negara lain.

Baca Juga  Menjadi Mahir Dengan Ikut Kursus Bahasa Jepang di Jakarta

Delapan jam di kantor benar-benar hanya digunakan untuk urusan pekerjaan. Sangat aneh kalau ada karyawan yang telepon atau ngobrol urusan pribadi di jam kerja.

Bagi kalian yang suka berlama-lama di tempat kerja, sepertinya bisa menjadikan Jepang sebagai pilihan. Tapi kalau kalian ingin menikmati hidup sambil bekerja di negara maju, silakan mencoba apply ke Jerman.

Tapi terlepas dari perbedaan budaya kedua negara, bekerja di negara maju akan memberikan pengalaman luar biasa dalam hidup kita.

Itu tadi sekilas info mengenai cara dan syarat kerja di Jepang serta perbandingan dengan budaya kerja Jerman. Yang jelas, kemanapun negara tujuannya, kalian harus menguasai bahasa negara setempat. Nah tertarik belajar bahasa Jerman? Segera hubungi Virtu Education di nomor (021)-300-19-979/0812-89-8000-26 atau www.virtueducation.org

(Visited 54 times, 1 visits today)

Leave a Reply